Thursday, 27 December 2012

Sekali dapat!… : Bab 18


Aryani sedang mengemas rumah, dari pagi dia sudah menyapu dan mengelap lantai dan kabinet. Masa cuti ini lah masa yang dia ada untuk membuat semua kerja ini. Esok sudah hari Isnin, dia perlu melakukan rutin hariannya iaitu bekerja.

Sedang dia mengelap cermin tingkap, dia lihat Karl sudah selesai mencuci keretanya di luar. Melihat sahaja Karl ingin berjalan masuk kerumah, Aryani mula gelisah bila dia masih teringatkan sikap Karl semalam. Sungguh benci bila Karl melayan dia sebegitu.

Ambik kesempatan sungguh!

 
Aryani meneruskan kerja rumahnya tanpa mempedulikan Karl, sakit hatinya masih ada.

Karl terus berlalu memasuki bilik dan keluar dengan tuala di bahu. Nak mandi la tuh..rumah tak ada air-cond memang panas la Mr.0ksigen.

 

“sayang…nanti tolong pindahkan barang abang dalam bilik sayang ye” Karl berdiri didepan bilik Aryani yang separuh terbuka. Dia menjenguk sedikit ke dalam bilik Aryani.

 

“kenapa nak pindah? Bilik tu kan kecik je..sekarang pun dah sempit” Aryani cuba membantah, apa lagi la hal Mr.0ksigen ni nak..

 

“tak kesah lah kecik ke apa..abang tak nak kita duduk bilik asing. Kita dah halal lah sayang..” Karl kelihatan serius dengan permintaannya.

 

Aryani diam seketika, memikirkan apa alasan yang perlu diberi pada Karl. Melihat Aryani yang hanya diam Karl mula mendekati Aryani.

 

“sayang dengar tak?” Karl sudah dekat disebelah Aryani.

“dengar..” suara Aryani takut-takut menjawab bila sedar Karl sudah dekat dengannya.

“ok..good..thank you dear” Karl berjalan menuju ke bilik air.

 

Dalam keadaan yang nak dan tak nak Aryani bergerak masuk ke bilik Karl. Di kumpul kesemua pakaian Karl untuk dilipat, kemudian diangkut masuk ke biliknya sedikit-sedikit. “banyaknya baju Mr.0ksigen ni, patutlah bag dia berat semacam..kalah pakaian yang aku ada” Aryani mengomel sendirian.

 

Sehelai demi sehelai kain dilipat Aryani, disusun rapi dalam almari yang tak berapa nak luas itu. Almari yang hanya memuatkan untuk pakaian seorang sahaja kini sudah jadi almari untuk dua orang. Sikap Karl yang jenis mendesak membuatkan Aryani pasrah je. Selagi tak diikut kehendaknya selagi itulah dia akan mendesak. Selalunya Aryani akan tewas pada permintaan Karl, ada sahaja idea diakal fikiran Karl.

Tangan Aryani masih melipat pakaian Karl dengan teliti supaya mudah dia menyusun didalam almari yang ruangnya amat terhad.Muka Aryani mula terasa kebas bila dia terpaksa melipat boxer Karl yang ada pelbagai jenis. Sungguh dia tak biasa dengan semua ni. Karl masih mengelap rambutnya yang kebasahan, dia hanya memerhati Aryani dari pintu bilik.

 

Kerana paham dengan sikap Karl yang suka mengenakannya, Aryani sedikit pun tidak menoleh pada Karl. Dia tahu pasti Karl hanya memakai boxer dan Aryani segan untuk memandang Karl dalam keadaan ala-ala model boxer tu. Bukan Karl tidak sedar yang Aryani kurang selesa bila dia berkeadaan sebegitu tapi dia sengaja mengusik Aryani. Bila lagi dia nak bermanjakan…dah kata suami isteri.

 

“ Bulan depan abang nak sayang ikut abang balik ke rumah kita ” Karl mendekati Aryani yang dari tadi asyik melipat kain.

“ rumah kita di kuala lumpur ” Karl menyambung kata-kata selepas melihat Aryani masih diam membisu.

“saayanngg..dengar ke tak..” Karl merengek manja bila Aryani masih diam tidak memberi jawapan.

“habis kerja saya macam mana?” Aryani mendongak memandang Karl, bila tersedar keadaan Karl yang seksi Aryani terus tunduk semula. Haishh..apsal la kau pergi gatal pandang dia..

“ besok bagi surat resign..24 hours notice. I will pay if they need gantirugi”Karl jawab selamba sambil mengelap rambutnya yang belum kering.

“tapi..”

“abang nak sayang ikut abang, muktamad!” Karl membangkang keras bila Aryani cuba memberi alasan.

Aryani cukup terasa dengn sikap Karl, siapa dia nak tentukan segalanya. Hanya sebab status dia sebagai suami, dia boleh menentukan segalanya? Aryani menahan sedih didalam hati.

Karl merenung Aryani yang hanya diam dari tadi dan tangannya masih melipat baju. Di perhati susuk tubuh Aryani tanpa berkelip, “ sayangg..dah la, jom tido?”

‘tido sama? Aku tak nak..macam mana ni..’ hati Aryani mula cemas. Dia pasti kalau di tolak macam tu je, mesti Karl naik angin tak tentu pasal. Macam kes tempoh hari.

 

“aa..abang tido dulu, saya nak cuci muka dan gosok gigi sebelum tidur” Aryani memberi alasan yang memang bernas.

“ ok sayang..” Karl sudah dalam posisi yang selesa untuk lena.

 

Hampir 30 minit Aryani duduk di dalam bilik air, kira-kira masa yang di jangka sudah cukup dia keluar dari bilik air dan berdiri didepan pintu. Berfikir untuk masuk atau tidak, tapi yang pasti 99% Aryani memang tak nak masuk ke bilik.

 

Aryani menolak pintu perlahan-lahan, dia memerhati Karl yang sudah lena.

yes..berjaya pun..” Aryani tersenyum suka.

 

Dia berjalan perlahan mendekati Karl, niat dihati untuk mencapai bantal dan tidur di bilik sebelah. Tangannya menarik bantal dengan seperlahan yang mungkin tidak ingin Karl tersedar.

“ nak kemana?” Karl pantas memegang tangan Aryani. Berdengup laju jantung Aryani bila Karl dapat menghidu rancangannya.

“err…” belum sempat Aryani menjawab Karl sudah memberi arahan keras “ tidur sini”

dan menarik Aryani baring disebelahnya.

Aryani terpaksa akur, sebab dah kantoilah katakan, terpaksa Aryani baring dan sengaja membelakangkan Karl, tidak mahu matanya bertemu dengan Mr.0ksigen yang sedang menghadapnya.

“ sayang..tak baik tidur belakangkan suami macam ni..” Karl berbisik perlahan.

Aryani memusingkan badannya menghadap Karl, dengan tangan Karl yang sudah merangkul kemas pinggangnya. Diketika itu Aryani terus menutup matanya serapat mungkin.

 

Aryani masih tidak boleh lena, walau matanya ditutup rapat. Entah kenapa jiwa nya terasa kacau. Mungkin kerana gugup dengan keadaan dimana Karl sedang mendakapnya. Disaat ini, Aryani mengimbas kembali kisah yang berlalu, hatinya masih belum sembuh. Kenapa dia begitu lemah pada lelaki yang berada didepanya. Kenapa dia perlu wujud dalam hidup aku semula. Aryani berfikir-fikir untuk menuntut cerai, ya dia pernah berbincang dengan Karl, dan kata-kata ugutan yang dibalas Karl. Tapi kali ini dia nekad, bila ada masa yang sesuai dia pasti akan cakap dan meluahkan sekali lagi.

 

Bau perfume Karl cukup menusuk hidung Aryani, bau ini sudah cukup sebati dengan dirinya. Aryani masih ragu-ragu dengan sikap Karl, apa tujuan sebenar Karl. Sikap prihatin dan sentuhan dari Karl adakah berdasarkan kasih sayang? Atau hanya pura-pura? Tapi tak mungkin Karl mencintai diri aku yang sungguh berbeza dengannya. Teringat kata-kata herdikan di lobi, aku cukup hina di matanya dan aku langsung tak layak untuknya. Entah lah..macam mana aku nak lari dari semua ni, perlu ke Karl kembali seperti sekarang? Atau aku perlu lari sekali lagi?

 

Puan Umi duduk dibirai katil sambil menatap sekeping gambar arwah suami dan satu-satu anak perempuannya Aryani. Gambar itu diambil ketika hari jadi Aryani berumur lima tahun. Mengenangkan kembali saat-saat dia bersama suami yang dikasihi, terlalu awal dia pergi meninggalkan dirinya, masih belum puas dia hidup bersama.

 

Kasih sayang yang diberi pada Aryani cukup sempurna, hasil didikannyalah Aryani menjadi anak yang baik kini. Tidak seperti kedua-dua anak lelakinya, kerana terlalu mengikutkan sikap iri hati dia sanggup membesarkan anak berat sebelah. Akhirnya anak yang di buang itu yang mengutip dan menjaganya semula. Walau sudah banyak perkara tidak elok dilakukan terhadap Aryani.

 

Semua ini bermula dengan ibunya sendiri iaitu nenek kepada Aryani. Perkahwinan dia dan arwah Baba Aryani cukup membawa kegembiraan sehinggalah kelahiran Aryani. Ibunya mula melebihkan cucu perempuan sulungnya, kerana kepinginan cucu perempuan segala harta dan kasih sayang diberi sepenuhnya pada Aryani.

 

Sehingga ibunya meninggal dunia, tiada satu harta pun ditinggalkan untuknya, malah kesemua harta sudah dinamakan atas nama Aryani. Selama ini arwah Baba Aryani yang menjaga Aryani bila Puan Umi mula membenci anak perempuannya.

Kini harta itu sudah habis dibelanjakan pada anak-anak lelakinya, bila genap sahaja Aryani berumur 21 tahun, Puan Umi telah memaksa Aryani menandatangani surat penyerahan harta kepadanya dan diketika itulah genap 2 bulan Baba Aryani meninggal dunia.

 

Puan Umi cukup menyesali perbuatannya yang tidak matang dan keterlaluan itu, cukup sabar arwah suaminya melayan sikapnya. Baba Aryani memang orang yang cukup baik, sikapnya kini telah tumpah pada Aryani.

Airmatanya tidak henti-henti mengalir bila terkenangkan semua itu kembali, kini dia tinggal keseorangan tanpa anak-anak disisi. Anak yang diberi sepenuh kasih sayang entah hilang kemana disaat dia kesusahan, atas simpati Aryani dia kini masih hidup dengan selesa. Bagaimana keadaan Aryani dia sendiri tidak tahu, sungguh anak perempuannya itu membawa diri selepas apa yang di laluinya.

 

“abang..saya gagal menjadi ibu yang baik untuk anak-anak terutama pada Aryani, anak kandung saya yang telah saya buang kerana mengikut perasaan cemburu saya hanya kerana harta benda. Saya lupa pada ikatan ibu dan anak, saya lupa pada tuhan, saya cukup menyesal lebih-lebih lagi pada abang. Sabarnya abang hidup dengan saya selama ini, saya tidak pernah menghargai abang disaat abang disisi saya..ampunkan lah Umi abang…Umi berdosa..”

Dicium gambar itu berkali-kali, inilah satu-satunya tempat yang dia ada untuk melepaskan rindu dan perasaan kesal yang ada di dalam hati.

 

Mungkin sudah tiba masanya dia bertaubat atas segala kesilapan yang dilakukannya.

Puan Umi bergerak ke bilik air, untuk mengambil wuduk agar dia mendapat hidayah dan ketenangan selepas ini.

 
"Wahai orang-orang yang beriman! Bertaubatlah kepada Allah dengan taubat yang semurni-murninya, mudah-mudahan Allah akan menghapuskan kesalahan-kesalahan kamu dan memasukkan kamu ke dalam syurga-syurga yang mengalir di bawahnya sungai-sungai..." (Surah At Tahrim: 8)

 
 

Aryani masih belum boleh lena, walau mata di katup rapat dia masih tidak mampu tidur. Entah mengapa malam ini segala kenangan yang lalu rancak bermain di kotak fikirannya. Dari tadi tangan Karl masih melingkari pinggangnya, dia berharap Karl sudah lama lena dan ingin mengambil peluang ini untuk mengubah posisi mereka.

 

Tapi masih ada perasaan was-was bila Aryani tidak mendengar hembusan nafas seperti orang yang sedang lena tidurnya. Takkan lah Karl pun belum lena, dari yang dia rasakan Karl tidak bergerak-gerak dari tadi. Argh..mungkin dah tidur lah tu..

 

Aryani mengambil keputusan untuk membuka mata dan melihat peluang untuk lari dari keadaan sekarang ini. Perlahan-lahan Aryani membuka mata, berpinar-pinar pandangnya membuatkan pandangan Aryani kurang jelas apabila membuka mata.

Setelah beberapa saat kemudian, mata Aryani bulat melihat Karl sedang memandangnya tanpa berkelip.

 

Wajah Karl hanya menjarakkan beberapa inci dari wajah Aryani, kedengaran hembusan nafas mereka bersatu. Aryani menjadi seram bila Karl langsung tidak berkata apa-apa, dengan matanya tepat memandang anak mata Aryani.

“aa..bang..kenapa tak tidur lagi?” Aryani memberanikan diri bersuara walau dalam keadaan tergagap-gagap.

Karl masih senyap dan tidak ada jawapan yang diberikan, malah dia terus-terusan merenung Aryani.

Aryani mula rimas dan takut bila Karl berkelakuan macam tu, Mr.0ksigen ni mengigau ke atau dah kena rasuk hantu ni..choi! celuparnya mulut aku.

Aryani tidak boleh tahan lagi, dia mengambil keputusan untuk bangun tidak sanggup bertentang mata dengan Karl lebih lama lagi.

 

Aryani berkira-kira hendak bergerak dan bangun dari posisinya sekarang, tapi Karl terus mengeratkan rangkulannya dan tanganya mula memeluk Aryani agar mereka lebih dekat.

Tindakkan Karl membuatkan Aryani tersentak dan dia terus memandang Karl yang dari tadi merenungnya tanpa beralih sedikit pun.

“aabang..ok tak ni.. sakit la” Aryani mula rasa pelukan Karl terlalu erat.

 

“syhh…abang sayangkan Aryani..sayang sangat-sangat..” suara Karl kedengaran separuh berbisik pada telinga Aryani.

 

Aryani terlopong mendengar pengakuan Karl yang spontan itu. Tanpa dipinta bibir Karl sudah menyentuhi bibir Aryani, kejadian yang betul-betul tak dijangkakan itu membuatkan Aryani tidak memberi apa-apa reaksi. Dia masih tidak percaya apa yang diluahkan Karl dan dia tidak ada kekuatan untuk menolak apa yang dilakukan Karl diketika ini.

 

Malam itu Karl memeluk Aryani seperti tidak mahu melepaskannya, dia ingin hidup bersama Aryani. Dan akhirnya mereka berdua terlena dengan hadirnya mimpi yang indah.

1 comment:

  1. t.kasih,selamat tahun baru semoga murah rezeki amin.

    ReplyDelete