Monday, 11 March 2013

Sekali dapat!… : Bab 20


Masih terbayang-bayang senyuman Aryani pada lelaki asing tadi, tidak pernah sekali Aryani senyum padanya sebegitu. Apa hubungan mereka? Segala percakapan Aryani semalam mesti ada kaitan dengan semua ni. Patut dia tak nak berpindah ke KL dan bersungguh ingin berpisah.

Karl hanya diam apabila Aryani mula menaiki kereta. Di dalam kereta Karl hanya membisu, tiada lagi kata-kata manja dan memgusik Aryani. Karl pandu kereta pun agak laju berbeza dari biasa. Selalunya santai saja cara Karl memandu kereta.
Aryani perasan seperti ada sesuatu yang lain pada Karl. Kenapa pulak Mr.0ksgien ni bad mood ni.. melihat muka Karl yang masam sepanjang perjalanan, membuatkan Aryani lebih selamat mendiamkan diri tanpa bertanya apa-apa.

Masuk sahaja ke dalam rumah, Aryani segera mengambil wuduk dan menunaikan solat asar last minute! Usai solat, Aryani kedapur untuk masak makan malam, menu hari ni simple aje. Tak larat nak masak pelbagai jenis dengan keadaan penat dari pejabat belum lagi hilang.

Aryani sibuk di dapur, tapi kali ini sangat berbeza kelibat Karl langsung tak kelihatan. Entah hilang kemana, selalu ada saja batang hidungnya membantu Aryani di dapur.
bad mood betul Mr.0ksigen hari ni, tak pernah pulak aku tengok dia macam ni..apa yang jadi? Ada masalah ke?” wujud perasaan kasihan  dalam hati Aryani apabila teringat raut wajah Karl yang masam tadi.

Selesai sahaja memasak, Aryani ingin memanggil Karl untuk makan tapi niatnya terbantut apabila dia melihat Karl sedang duduk di ruang tamu dengan termenung memandang tv. Aryani meneruskan langkahnya masuk ke bilik untuk mengambil tuala, dia perlu segarkan badan selepas penat bekerja seharian.

Aryani sedang mencari-cari pakaian didalam almari, akhirnya di ambil sehelai tshirt untuk dipakai selepas mandi. Sedang Aryani ingin berpusing untuk mencapai tuala di tepi almari dia terperanjat apabila Karl sedang berdiri di belakangnya sambil merenung kosong pada dirinya. Diurut-urut dada yang bergerak laju akibat terperanjat, “ subhannallah”
Aryani mengeleng kepala “ abang lapar makan dulu, saya nak mandi”
Aryani baru hendak melangkah keluar tapi tangannya direntap Karl.
Aryani bergerak kebelakang dan tersandar di almari baju.
“ auch! Abang kenapa ni..” Aryani memandang Karl dengan pelik.
Renungannya diketika ini sudah berubah seperti harimau sedang melihat mangsanya.
Aryani yakin dia tidak selamat!

Aryani cuba menjauhkan diri dari Karl, dia pasti ada benda bakal berlaku apabila melihat pandangan Karl yang sukar ditafsir.
Tindakkan Aryani membuat Karl semakin mendekatinya, kemudian merangkul kemas Aryani. Tubuh Aryani tidak dapat bergerak apabila tubuh Karl betul-betul dihadapannya.
“abang..ke..kenapa ni..” Aryani tetap memberanikan diri untuk bersuara.
do you love me?”

Bulat mata Aryani mendengar soalan Karl.
“ kenapa ni..” bila Aryani tidak menjawab soalan yang ditanya, tubuh Karl semakin dekat dengan Aryani.
“ abang please..lepaslah..” Tangan Karl mula merayap ke tangan Aryani.
answer me, do you love me sayang?” suara Karl seakan-akan berbisik.
Aryani berasa tidak selamat, walau suara Karl kedengaran lembut tapi mata Karl seperti ada sinar api kemarahan.

I can’t…” Aryani tidak dapat menghabiskan kata-kata bila Karl semakin rapat dengannya, Aryani tidak tahu bagaimana hendak keluar dari keadaan ini.

do you love me?” soalan yang sama keluar dari mulut Karl, berkerut dahi Aryani bila memikirkan jawapan untuk soalan Karl.

Bila melihat Aryani tidak dapat memberi jawapan, Karl semakin merapatkan dirinya dengan Aryani. Matanya sikit pun tidak berkelip dari merenung Aryani,
do you love him?” kini soalan yang hampir sama ditanya Karl pulak tapi ada lain sikit dihujungnya.
“ him? Apa maksud abang ni?” Aryani masih tidak boleh faham apa yang Karl maksudkan.
“ lelaki tadi? Do you love him?” Karl semakin rapat sehingga nafas mereka bersatu.
Aryani semakin gelisah, dia tidak boleh tahan dengan situasi disaat ini “ abang salah faham, he is my boss not more than  Aryani berharap Karl akan menghentikan apa yang dibuat sekarang.

Karl menanti penjelasan lebih lanjut dari Aryani, tetapi ayat Aryani mati disitu sahaja. Karl belum berpuas hati lagi dia menunduk sedikit dan kini wajah Karl hanya seinci dari Aryani.
Terus Aryani mengalihkan pandangan ke tempat lain.

“abang tengok sayang mesra je dengan dia tadi, abang tak pernah dapat tengok muka sayang tersenyum macam tadi, tapi dengan dia boleh pulak..”

“ demi allah saya takde apa-apa dengan dia..please..percayalah..” Aryani mula merayu bila terasa tubuh Karl sudah begitu dekat denganya.

“ abang belum buta! Macam tu mesra masih cakap takde apa-apa??!” suara Karl keras kali ini.
“okey..I will only believe if you say ‘you love me’ said it now!”

Aryani terkedu, sesungguhnya dia tidak tahu apa yang perlu dia lakukan sekarang. Nak jawab? Cinta? Aku ada perasaan tu ke? Arghhh.. aku dah mula serabut!

Aryani tersedar bila tangan Karl mula membelai pipinya, ditutup mata serapat-rapat untuk menghilangkan rasa takut. Tapi semua itu sia-sia.

do you know how much I love you..U know right. I really love u. abang tak boleh tengok ada lelaki lain dengan sayang. Abang tak boleh terima. So, jangan harap abang akan lepaskan sayang..” tanganya masih membelai pipi Aryani, direnung setiap pelusuk wajah Aryani.

“ please….abang suami saya, mesti Aryani sa.sa..yang..” entah macam mana Aryani terlepas juga perkataan sayang pada Karl.

Karl tersenyum, Aryani sangka senyuman itu memberi makna yang Karl berpuas hati dan dia boleh keluar dari bilik secepat mungkin, tapi Aryani silap!

“ kalau betul sayang, buktikan.” Aryani terpana mendengar permintaan Karl.
“buktikan? Macam mana?” soalan itu hanya bermain didalam hati Aryani.
“ abang nak sayang” suara Karl berbisik ditelinga Aryani.

Dengan tenaga yang ada Aryani cuba menolak Karl, tapi makin galak Karl mencium pipinya kemudian turun pula ke bahagian leher.

Aryani cuba menepis tangan Karl yang semakin rancak menjalar di tubuhnya. Aryani merayu-rayu pada Karl untuk melepaskannya apabila dia sedar tak mungkin dia dapat larikan diri disaat ini.
Tak lama kemudian terasa tubuhnya melayang jatuh ke tilam, dalam sekelip mata tubuh Karl yang sasa itu sudah menindih tubuh Aryani.
“ abang please..jangan buat saya macam ni..saya merayuuu..” airmata Aryani mengalir jua, bila Karl semakin rakus dengan perbuatannya, pakaian yang dipakai Aryani kini semakin terdedah menampakkan tubuhnya.

Aryani masih cuba meronta, dicuba berkali-kali..dan terus mencuba tapi semuanya sia-sia. Akhirnya Aryani menyerah dalam terpaksa…


Terasa pedih biji mata bila dipaksa buka seluas yang boleh, mungkin sebab menangis malam tadi. Aryani cuba bangun perlahan-lahan, entah kenapa dia rasa tidak berapa sihat. Setelah kedudukan sudah selesa, Aryani sandar pada dinding. Airmatanya gugur sekali lagi bila teringat apa yang jadi semalam. Sayu hatinya bila Karl perlakukan sebegitu rupa, atas rasa percaya dia benarkan Karl tinggal bersama. Tapi semuanya hanya sementara sehingga lah nasi sudah menjadi bubur. Opsss! Karl cakap status aku masih isteri dia..haih entah la..yang aku tahu aku rasa dipaksa bukan rela..
Aryani meneliti dirinya, ha?? Bila aku pakai baju ni? Semalam aku masih ingat aku masih dalam pakaian dari pejabat. Tahu-tahu aku dah pakai tshirt tidur..haih..mesti kerja Karl.
Aryani bangun perlahan-lahan untuk ke bilik air..entah kenapa terasa diri ini sungguh tak bertenaga..nak demam la ni.

Di dalam bilik air, Aryani melihat wajahnya didalam cermin. Bengkak dimata cukup membuktikan bagaimana teruk dia menangis. Dilihat pula pergelangan yang sudah ada warna kebiru-biruan. Lebam la tu! Masih teringat bagaimana Karl mencengkam tangannya. Hanya airmata mampu mengalir diketika ini.


Karl tersenyum senang, awal pagi lagi dia sudah keluar mencari sarapan untuk Aryani. berpusing dia mencari nasi lemak untuk isterinnya dirumah. Kejadian malam semalam cukup membuat Karl gembira. Sememangnya Aryani hak milik kekal untuk dia sekarang dan sampai bila-bila.

Aryani baru ingin menapak masuk ke bilik, jantungnya terasa bagai nak tercabut bila melihat Karl berada di dalam bilik. Aryani perlahan-lahan baring semula, malas hendak bertembung muka dengan Karl mahupun bersoal jawab.

“ wait” apabila mendengar suara Karl membuat kan Aryani membatalkan niat untuk baring lalu dia hanya duduk dan memandang ke bawah.

“ sayang lapar? Abang ada belikan nasi lemak. Lepas makan baru rehat balik ye?” lembut sahaja suara Karl pagi ni.
Aryani sudah malas hendak layan sandiwara Karl lagi, dia hanya membatukan diri. Angguk pun tidak geleng pun tidak.

Tak lama kemudian karl masuk dengan membawa pinggan dan nasi, kemudian dihidangkan depan Aryani. Dicapai sudu untuk suap perlahan-lahan, hanya dua tiga suap sahaja yang dia lalu, kemudian terus diletak semula sudu ke dalam pinggan.
Karl hanya memerhati Aryani, dia tahu perasaan marah dan sedih sedang bermain di jiwa isteri yang disayanginya itu.

Dahi Karl berkerut apabila melihat Aryani cuba mencapai telefonnya yang berada di dalam handbag. “ nak call siapa?’ karl bertanya.
“ ofis” jawab Aryani tanpa memandang Karl.
no need, I already inform you are MC today.” Karl jawab sambil mengemas nasi lemak yang tidak habis dijamah Aryani.

Aryani yang baru hendak baring tersentak apabila Karl memegang pipinya dan melihat matanya yang bengkak. Tidak berani Aryani hendak memandang anak mata Karl disaat ini.
close your eyes” pinta Karl. Aryani hanya menurut. Beberapa minit kemudian terasa sejuk di mata Aryani. argh..selesa sangat dan diraba-raba benda yang sejuk itu. apakah ini? Timun? Lo..pandai jugak si Mr.0ksigen ni ye..erm..

Karl tersenyum melihat telatah Aryani meraba-raba timun dimatanya, dia berlalu keluar memberi ruang untuk Aryani berehat. Di dalam hati Karl ada perasaan bersalah pada Aryani bila dia mendapat tahu perkara yang sebenar semasa menelefon pejabat Aryani pagi tadi.

hello, I’m Aryani’s husband. She is not well and take MC today” suara Karl di corong telefon membuatkan Hakim terdiam kaku.
hello, do hear me? Who’s in the line?” Karl terus bertanya apabila tidak mendengar suara.
“ err.. sorry, yeah. I’m listen. You can call me Hakim. Her boss.  So you are her husband. Finally I talk with you. “ Hakim terus menjadi peramah.
finally?” Karl mula pelik. Di dalam hati dia sudah cukup panas, dia pasti inilah lelaki yang bersama Aryani semalam.
don’t get me wrong, actually Aryani always talk about you. She so happy because have a husband like you. She really respect and love you. Bro, you so lucky!”
“ Owh..I see. So kenapa you yang angkat telefon?” Karl pelik, takde setiausaha ke mamat ni.
“ haha..actually staff I yang lain belum sampai. I datang awal ambik fail projek untuk meeting diluar dengan client. Suppose I pergi dengan Aryani tapi dia tak sihat. Nampaknya terpaksa pergi sendiri la” panjang lebar Hakim bercerita walau di dalam hati ada terasa kecewa.
“ ok, thanks! Klik!” panggilan sudah terputus.

Karl mengeleng perlahan apabila sedar dia terlalu ikutkan cemburunya, tanpa menyelidik apa hubungan mereka yang sebenar. Perasaan kasihan mula lahir pada Aryani, tak pasal-pasal Aryani jadi mangsa. Tapi apa pun Aryani sudah menjadi miliknya. Titik!

No comments:

Post a Comment