Wednesday, 19 December 2012

Hati Si bebola Konkrit!


Bab 1:

Sekelip mata perhubungan aku dan Taufiq menjangkau kepada dua tahun. Dengan itu lagi setahun sahaja lagi kami akan tamat pengajian. Sungguh pantas masa berlalu, dan Taufiq ada menyatakan keinginan untuk berkahwin dengan aku bila kami sudah tamat belajar.

Aku masih tidak memberikan jawapan, mungkin bagi aku itu semua hanya rancangan awal. Masih belum ke peringkat yang lebih serius kerana aku masih belum berpeluang berjumpa dengan ibu-bapa Taufiq.

Timbul perasaan ragu-ragu pada Taufiq sebab setiap kali aku mempersoalkan isu ini, pasti ada sahaja alasan yang di beri. Taufiq cukup bijak bila menghilangkan perasaan tidak puas hati aku dengan menunjukkan gambar ibu-bapanya dan adik beradik yang lain. Entah kenapa dengan cara itu aku sudah berpuas hati.

" lulu, kemungkinan cuti pertengahan semester nanti kita akan hantar wakil untuk meminang awak ye" Taufiq tersenyum pada lulu yang kelihatan terperanjat.

" awak serius ke Taufiq? Kitakan baru aje nak mulakan hidup?" lulu meminta kepastian.

" itu semua jangan risau, kita mampu. Yang penting hujung minggu ni kita balik jumpa parents awak ok? Saya nak dorang buat persiapan, sebab kalau dihitung dengan jari cuti semester tinggal sebulan je lagi" lebar senyuman Taufiq memancarkan kegembiraannya.

Akhirnya aku bakal juga berjumpa dengan ibu-bapa Taufiq di cuti semester nanti. Kegembiraan dihati aku sungguh tak terucap, aku tidak memberitahu mak lagi. Ini kerana aku nak mak mendengar sendiri dari mulut Taufiq.

Aku mula sibuk mencari tempat untuk menjalani Latihan Industri, mungkin kerana kepayahan mencari tempat yang sesuai membuatkan aku leka sehingga tidak berjumpa dengan Taufiq lebih dari seminggu. Yang peliknya Taufiq juga tidak menelefon atau menghantar sms bertanyakan khabar. Dia senyap begitu sahaja.

Apabila aku sudah dapat beberapa jawapan yang positif dari syarikat yang aku tunggu, aku cukup merasa lega. Dan masa inilah aku terus cuba menghubungi Taufiq, tapi yang memeranjatkan nombor itu sudah dimatikan. Aku mula merasa hairan, ada sesuatu yang tidak elok terjadikah yang masih belum aku ketahui?

Masih teringat dua hari lepas, aku ada menghantar mesej untuk memberitahu yang aku sudah dapat tempat untuk praktikal kepada Taufiq. Mesej itu masih delivered, aku terus membuang semua andaian buruk aku dan menanti keesokan harinya pula.

Hasil dari perbincangan mak dan Taufiq sebulan yang lepas kini sudah pun tiba harinya. Walaupun hanya ringkas, entah kenapa Taufiq beriya-iya menguruskannya seperti ianya majlis yang besar. Ramai saudara mara dan sahabat handai mak dan abah hadir, mungkin kerana akulah satu-satunya anak perempuan tunggal yang mereka ada.

Hati aku cukup resah, kerana aku tidak dapat menghubungi Taufiq dari semalam. Selepas kes telefonnya di offkan, aku hanya menerima mesej ringkas darinya mengatakan ada hal yang perlu diuruskan. Aku masih cuba ingin memahami tapi kenapa sehingga sekarang aku tidak dapat menghubunginya.

" lulu dah call Taufiq tanya pukul berapa rombongan merisik sampai?" Mak bertanya kepada aku bila sudah ramai tetamu yang hadir.

" mungkin sekejap lagi sampai la kot" tidak sampai hati aku hendak memberitahu yang aku gagal menghubungi Taufiq.

Emak hanya tersenyum dan terus melayan tetamu yang semakin ramai. Aku berdoa kepada tuhan supaya hilangkan perasaan tidak sedap hati ini. Entah kenapa seperti ada benda tak elok akan berlaku. Mungkinkah ada sesuatu terjadi pada rombongan Taufiq?

Kegembiraan dari wajahku kian pudar, dan disaat ini hati aku bertambah sayu bila melihat tetamu yang hadir dari awal majlis sudah meminta diri. Sudah 6 jam aku menunggu rombongan dari keluarga Taufiq tapi hampa. Cubaan untuk menghubunginya pun gagal. Apa maksud semua ni. Wajah mak dan abah sudah berubah, mungkin malu dengan tetamu. Sudah ada bisikkan tidak elok tentang aku, air mata yang mula bertakung masih aku cuba tahan agar tidak menitis keluar.

" Miss Lulu, our client sudah sampai" suara Sakinah mematikan lamunan lulu. Kenangan itu masih bermain dalam ingatannya.

"ok." dicapai fail berwarna merah kemudian Lulu berjalan ke arah cermin yang sudah tersedia disitu. Sengaja diletakkan cermin agar setiap kali ingin berjumpa dengan client disitulah dia akan mencari keyakinannya terlebih dahulu.

" hello, I’m Lulu Asmara, panggil saya Lulu." Dimaniskan wajah untuk lelaki yang berdiri membelakangkannya.

Bila sahaja lelaki itu menoleh, riak wajah Lulu berubah terperanjat dengan apa yang dilihat.

"Taufiq???" nama itu hanya disebut didalam hati.

"wow, its you!" Taufiq menghulurkan tangan untuk berjabat tapi Lulu tidak menyahut. Sengaja di layan begitu. You deserved it!

"you guys dah kenal each other ke?" Dato’ Haji Kamarul mencelah apabila melihat Lulu diam membisu.

"dato’ can I talk with you personally now?" Lulu berjalan menjauhi Taufiq yang hanya memerhati sikap Lulu.

" I can’t work with him" Lulu berterus terang kepada Dato’ Haji Kamarul.

" Lulu, you cannot do like this, His our client. Please professional Lulu, one more thing, he just replaces somebody that should be come but he can’t make it. Only for today. ok" Dato’ Haji Kamarul menerangkan situasi sebenar kepada Lulu.

" baiklah" Lulu terpaksa akur.

" shall we?" Dato’ Haji Kamarul membawa Taufiq dan Lulu ke bilik mesyuarat.

" kenapa mesti kau Taufiq?!" Lulu mejerit didalam hati, marahnya pada Taufiq tidak pernah hilang.

 

Sepanjang berbincangan mereka Lulu lebih banyak mendiamkan diri, dia hanya bersuara bila Dato’ Haji Kamarul meminta meneliti akaun syarikat yang diwakili Taufiq. Dari situ hanya beberapa soalan yang ditanyakan Lulu kepada Taufiq.

Mata Lulu sikit pun tidak memandang ke arah Taufiq, menyampahnya kepada Taufiq kalau diikutkan hati mahu sahaja dia hentak atas meja ni.

" ok, thanks for coming Mr. Taufiq" Dato haji Kamarul berjabat tangan dengan Taufiq.

Lulu sudah hilang kemana, selesai sahaja perbincangan tadi dia terus meminta diri untuk keluar sebentar tapi sampai kesudah lesap.

Taufiq seperti mecari-cari Lulu, tapi disebabkan Dato’ haji Kamarul memandang ke arahnya, dia belagak seperti tidak ada apa-apa.

" ok Dato’, thanks!" Taufiq melangkah keluar dari pejabat dan mengeleng kepala. Dia turut sama sekali tidak sangka akan berjumpa Lulu hari ini. Peristiwa dia dan Lulu sudah lama berlalu. Kenapa kau muncul semula??

" apa semua ni Lulu?? Mak malu tahu tak? Mana Taufiq?!" jerkahan mak membuat aku terus menangis. Kenapa aku yang dipersalahkan ?

" awak tu sabarlah, cuba tanya lulu elok-elok" abah cuba menenangkan mak yang sudah hilang pertimbangan.

Penantian berjam-jam membuatkan mak mula hilang sabar, semua tetamu sudah pulang. Tapi kelibat rombongan Taufiq masih tidak kelihatan. Malunya muka mak dan abah tadi cukup aku faham dan betul-betul mengores perasaan aku juga.

" sh..sh..sebenarnya Lulu pun tak tahu abah, dua tiga hari lepas Taufiq cakap segalanya ok. Tapi dari semalam Lulu tidak dapat menghubungi handphone dia." Teresak-esak aku menerangkan kepada mak dan abah.

" Lulu rasa dia cuma permainkan Lulu, apa yang terjadi hari ini cukup memalukan mak dan abah, tapi lulu paling malu mak..abah" aku terus meluahkan rasa.

 

"kenapa Taufiq buat macam ni? Bukan Lulu baru kenal dia tapi dah bertahun? Apa punca dia?" mak sungguh tidak berpuas hati.

" lulu tak tahu, tapi sejak dua menjak ni memang Taufiq nampak lain, bila ditanya dia cuma cakap dia ada hal yang nak diselesaikan. Lulu ingat dia busy buat persiapan" makin mencurah-curah airmataku mengalir dipipi.

" Hati lulu hancur mak…maruah Lulu dipermainkan" tersedu-sedu aku meluahkan rasa sedih yang sungguh perit rasanya.

Melihat keadaan aku, mak terus memeluk aku erat. Aku membalas pelukan mak dan berharap akan ada kekuatan untuk aku hadapi semua ini.

 

" oit mokcik, apa yang kau menung kan tu? Jangan cakap kau ada boyfriend baru?meh cite kat aku" Ida terus mengusik teman serumahnya. Kuat menung lah minah sorang ni.

"ishh kau ni, takde benda lain ke..aku fikirkan hal pejabat. Tu je" Lulu cuba menutup perasaan sebaknya yang mengimbau kisah lepas.

" yela tu..eh, sabtu ni kau kerja ke?jom lah kita hang out, lama dah tak kuar berdua kan?" Ida membuat muka gediknya.

" lama sebab kau busy dengan ‘pokcik’ bukan salah aku." Lulu mencebik, malas nak layan kerenah si Ida ni.

"alah jom la.."

"Jumaat nanti aku confirmkan..tapi jangan mengharap sangat.." Lulu mengelengkan kepala bila Ida tersenyum lebar.

 

 

Dipejabat Lulu tidak boleh fokus membuat kerja, asal nampak sahaja nama syarikat BERMUDA JIWA hatinya mula marah. Ada sahaja silap yang hendak dicari dalam buku perakaunan syarikat ni. Tambahan pula setahu dia ini syarikat tempatan yang baru hendak mula,bertapak.

"Nak sangat kerjasama dengan syarikat aku berkerjakan, tak semudah tu akan aku luluskan. " lulu membebel pada dirinya sendiri.

" busy ke bro?" Putra berdiri di pintu bilik Taufiq.

" boleh lah, sampai datang ke bilik aku ni, kenapa?" Taufiq pelik dengan partner dia yang sorang ni.

Lain dari anak orang kaya yang pernah dia kenali. Walau datang dari keluarga yang berduit, lifestyle dia cukup simple dan paling tak boleh diterima sikap rendah diri. Bagus betul didikan parents dia. Disebabkan perangai itulah,Syed Arman Putra Mukhris sungguh dihormati dan disenangi staff-staff nya sendiri.

 

" tak adalah, aku dapat faks ni, proposal kita habis kena reject sebab tak completed. Siapa yang buat kerja macam ni?" Putra menghulurkan kertas yang dimaksudkan.

" erm..macam nilah putra, apa kata kita buat re-appointment dengan orang yang incharge ni dan kau jumpa dia sendiri. Aku pun tak boleh nak cakap apa-apa sebab kau pun dah check sebelum submitkan, suppose should be no problem"

Putra mengangguk, setuju dengan idea Taufiq. Mungkin dia perlu berjumpa sendiri untuk lebih tahu apa masalah dengan proposal yang dihantar. Untuk Taufiq projek kecil seperti ini hanyalah perkara remeh untuknya. So malas hendak beriya-iya berhempas pulas tenaga, baik dia fikir projek yang untungnya berlipat ganda.

 

 

Pagi ini Lulu masuk ke pejabat dengan wajah berseri-seri, kerana selepas ini dia tidak akan mendengar lagi tentang BERMUDA JIWA Semalaman dia memhabiskan masa memeriksa proposal yang dihantar dengan teliti. Dia tak nak terlepas pandang pada benda yang boleh membuat permohonan syarikat ini di tolak. Apa pun jadi dia perlu menunjukkan sikap professional.

"Miss Lulu, ada re-appointment dari BERMUDA JIWA Sakinah memberi pesanan yang ditinggalkan.

" hari ni? Pukul 230?" siapa dia nak tentukan masa semua?" Lulu tidak puas hati, dia yakin Taufiq memang sengaja cari pasal.

‘ ok tak pe Sakinah, kalau mereka datang mintak tunggu sampai saya panggil."

"baik Miss Lulu" Sakinah melangkah keluar meninggalkan Lulu yang sudah hilang mood di awal pagi.

 

Putra sudah mundar mandir di depan meja Sakinah. Hampir satu jam dia menunggu, hari ini dia datang seorang diri kerana Taufiq perlu bergegas ke Pahang. Ada masalah yang perlu di selesaikan disana.

" Encik, sila masuk" Sakinah tersenyum dan membukakan pintu.

" akhirnya dapat jugak saya masuk kan?" Putra senyum menampakkan sebaris gigi yang menyerlahkan ketampanannya.

"Hello, saya Putra." Dihulur tangan pada Lulu yang sedang sibuk menbaca proposal.

" saya Lulu Asmara" wajahnya di angkat sedikit untuk melihat lelaki didepannya.

Putra terus kaku melihat lulu, entah kenapa hati bergerak pantas dan segalanya rasa bagai di awangan.

Lulu menjadi pelik, dilambai-lambai tangan didepan Putra. " Encik Putra? Are you ok?"

" oh sorry," Putra tersedar, matanya masih merenung wajah Lulu.

"silakan duduk." Lulu mula sedar dia diperhatikan.

" apa saya boleh tolong" lulu teruskan misinya.

" saya nak tahu sebab proposal kami ditolak."

" incompleted" lulu jawab ringkas.

" saya kurang faham" Putra memandang lulu meminta penjelasan.

" ok, you see this. Here you should attach with the proof." Lulu harap penjelasn ini sudah cukup.

" awak cakap dengan Encik Taufiq, sebelum hantar tolong check dengan teliti. Saya akan ikut prosedur." Tegas suara Lulu.

 

" di sebabkan ini je?" Putra cukup tidak mengerti. Sejak bila ada rules macam tu?

" yup, dengan saya proof mesti ada"

" so sekarang saya kena re-submit, betul?"

" yes, tapi kena queue up, banyak lagi proposal yang perlu saya dahulukan" Lulu jawab dengan muka takde perasaan.

" apa punya perempuan ni, langsung tak senyum. Nak kata belagak pun ada, selamat lah muka tu comel. Haih..orang macam ni pun ada" Putra mengomel didalam hati, wajahnya masih memberi senyuman pada Lulu.

" Ok, encik…apa nama tadi?" lulu dah mula hilang fokus bila Putra terus merenungnya.

" Saya Syed Arman Putra Mukhris..dari BERMUDA JIWA anak syarikat kepada SYAF Berhad. Please take note ye Miss Lulu? Sebab awak akan jumpa saya lagi lepas ni." Putra berjalan keluar membiarkan Lulu yang terlopong mendengar nama yang baru disebut.

" mati aku!" Lulu memaki dirinya sendiri.

3 comments:

  1. Salam, baru baca prolog dan bab 1, nampak menarik. Siapa Taufik dan Putra sebenarnya ya? Adakah Putra juga akan jatuh hati dengan Lulu?

    ReplyDelete
  2. Wslm,

    manggis xdpt nak komen sgt..ape pun sudilah follow until end ye :)
    tq! if you all rasa menarik, pls keep give a comment ye.Comment you all mmg membantu manggis dlm penulisan :D

    ReplyDelete