Monday, 24 December 2012

Hati Si bebola Konkrit!


Bab 2:

Selepas sahaja membuat pendaftaran untuk semester akhir, Lulu duduk seorang diri di café.Menunggu Nurul yang masih belum selesai, mungkin ini pertemuan mereka yang terakhir sebelum masing2-masing pergi membuat latihan Industri selama 6 bulan.


Lulu menghirup milo ais yang dibelinya tadi, argh..terasa lega sikit bila anak tekak dibasahkan. Begitu panas cuaca hari ini, pada masa yang sama mata Lulu liar mencari seseorang.Setiap pelusuk tempat di perhatikan, di sini banyak sejarah sudah terukir. Sayu hatinya bila teringatkan Taufiq yang sudah missing in action!


Sedang Lulu asyik melayan perasaan, matanya melihat susuk tubuh seseorang dari jauh. Dia cukup kenal tapi…kenapa…??

Bulat mata Lulu melihat Taufiq dengan seorang perempuan berjalan berpegangan tangan.Lulu bangun dari kerusi untuk melihat dengan lebih jelas, dia pasti dan tak mungkin silap. Itu Taufiq!


Taufiq berjalan dan berselisih dengan Lulu, tapi sikit pun dia tidak toleh kepada Lulu. Bagai dia tak pernah kenal aku, apa maksud semua ni??

Kesedihan Lulu tidak dapat dibendung lagi, dia terus menangis.Jiwa cukup terluka.

 

“ eh lulu siapa perempuan dengan Taufiq tu?” Nurul segera mendapatkan Lulu yang sedang duduk dimeja.

 

“ aa..aku tak tahu, tadi selisih pun dia macam tak kenal aku. Mata dia langsung tak memandang aku.”Teresak-esak Lulu bercakap.Dia sedar semua orang di café memandang ke arahnya.Mana yang menyaksikan peristiwa tadi pasti tertanya-tanya, sudah ramai yang tahu Lulu dan Taufiq adalah pasangan bercinta.Semuanya kerja Taufiq yang menghebohkan kepada semua orang.

 

 Ya allah, kuatkanlah hambamu ini. Ujian apakah yang aku sedang lalui…

Taufiq Al-hakim, namamu sungguh indah disebut. Tapi bila mengenali dirimu yang sebenar itulah perkara yang paling aku sesalkan.

“Sakinah kenapa awak tak beritahu saya yang BERMUDA JIWA anak syarikat SYAF BERHAD?” Lulu rasa sedikit kecewa kerana terlalu ikutkan marah kepada Taufiq,

“ saya pun kurang pasti tentang perkara tu, saya diamkan aje lah. Tapi bila Encik Syed Arman datang sebagai wakil BERMUDA JIWA saya baru tahu.”Sakinah memandang wajah Lulu yang gusar dengan kejadian semalam.

 

“ awak kenal Encik Syed Arman?”

“ sebenarnya saya pernah lihat dia sekali je, masa dia menghantar dokumen persetujuan projek di Pahang.”

“macam manalah saya boleh terlepas pandang semua ni.” Lulu merungut sendiri, Sakinah hanya memandang Lulu dengan perasaan kasihan.
 

“ itulah kau Lulu, ikutkan sangat marah. Tapi aku memang patut marah dengan apa Taufiq buat dekat aku. Bila sahaja dia sebut nama dia Syed Arman Putra Mukhris aku betul tak sangka yang aku dah biadap dengan anak big boss. Habislah aku sebab buat perangai macam tu.” Lulu tak habis-habis memarahi dirinya sendiri.


Handphone Lulu berbunyi rancak, menganggu sedikit fokusnya ketika kerja. Sudah lah hari ini dia rasa stress dengan apa yang berlaku. Ini kira selamat sebab Dato’ Haji Kamarul tak tahu, kalau tahu memang macam peluru perpandu keluar dari mulutnya.


“hello..ermm, nak apa?” Lulu bersuara malas bila dengar suara yang amat membosankan. Siapa lagi kalau bukan si Ida!

“ eh babe, esok macam mana? Aku nak book tiket wayang ni.” Semangat Ida sampai nak book tiket bagai.

“ ermm..kira jadilah, aku pun nak hilangkan stress ni” inilah peluang yang Lulu perlukan untuk mengurangkan tekanan perasaan.

“ cantek! tu aku sayang kat ko, muah!” Ida dah mulakan kegedikannya. Inilah yang Lulu meluat dengan teman serumah sorang ni. Apa punya nasib daaa…

 
Fail tebal di depan mata ditatap sepi, entah mana silapnya proposal ini dikatakan tidak lengkap. Proof apa yang hendak dilampirkan, pelik betul la minah tu..ape kes dia reject benda yang tak masuk akal?


Putra mengomel sendiri, cukup tidak faham apa masalah dengan proposal tersebut. Tapi perasaan lain mula terbit di dalam hati lelakinya. Lulu Asmara nama pun dah cukup weird, mungkin itu sebab dia pun dah tak center. Bibirnya melirihkan senyuman yang penuh dengan seribu makna.Tangannya segera mendial seseorang, dia perlukan pertolongan untuk mencari satu jawapan yang dia sendiri pun tidak pasti.


Muka seposen Ida dah mula nampak bila dia perasan Lulu seperti tidak puas hati dengannya.

“ Lulu, sorrylah..aku pun tak sangka”

“ apalah kau ni, dah la cerita entah apa-apa kau beli, lepas tu sekarang kau nak gerak sebab ‘pokcik’ kau nak jumpa.” Lulu mendengus tidak puas hati.

“ aku janji ni last, lepas ni keluar aku teman kau sampai habis. Ye?Pls..pls” Ida buat muka monyok untuk mintak simpati.

Lulu mengeleng lemah, kenapalah dia boleh dapat kawan macam ni. “ yela, pergilah..aku ok je” akhirnya Lulu mengalah.

“ ok,sayang kat kau Lulu”  Ida pun dengan segera beredar, Lulu hanya memerhati susuk tubuh Ida hilang dari pandangannya.Hati kecil Lulu memang kurang berkenan dengan boyfriend Ida, bila melihat mukanya sahaja Lulu dapat rasa dia bukan lelaki yang baik.


Akhirnya Lulu berjalan seorang diri, dari satu kedai ke satu kedai dia masuk untuk mencuci mata.Ini semua sebab nak buang masa di sini sahaja, kalau nak balik rugilah sebab dah datang lagipun bukan selalu. Kalau dapat shopping ni lagi seronok tak ingat!

Lulu membelek-belek handphone di tangan, tahap bosan melampau bila jalan sorang-sorang ni. Time macam nilah handphone smartphone amat berharga, apa lagi layan game lagi bagus!


“ auch!” terasa wajahnnya tersebam didada seseorang.Bergegar otak sekejap bila kepala mula melayang entah kemana. Digosok-gosok dahi yang terasa sakit.

Lulu mendongakkan kepalanya untuk lihat siapa yang sengal berdiri ditengah-tengah tempat macam ni. Gulp! Tertelan air liur Lulu bila melihat wajah lelaki didepannya.


Mata Putra merenung tepat wajah Lulu, tidak kisah tentang perlanggaran yang baru sahaja berlaku.

“ kenapa berdiri dekat sini?? Ishh…sorry” Lulu terus ingin berlalu.Tak tahan lututnya hendak berdiri didepan lelaki itu.apa lagi cabut!

“ sekejap, awak nak pergi mana?” Putra menahan Lulu yang hendak pergi.

“ saya dah cakap sorry kan? Walau saya rasa awak yang salah berdiri macam patung dekat sini” Lulu semakin lemas bila Putra menahannya.

“ memang saya sengaja berdiri tadi, dari jauh saya dah nampak Cik Lulu jalan dengan main handphone.” Putra bercakap dengan matanya beralih kepada tangan Lulu yang memegang handphone.

“ so?”Lulu buat muka takde perasaan.

Putra tersengih, “ takde apa..nak kemana? By the way you sorang?”

“ ada nampak yang lain ke..sorang je lah”

“ boleh saya jalan sekali” putra mengangkat kening lebatnya yang terukir semula jadi.

“saya nak balik dah..thanks je k” Lulu terus melangkah pergi meninggalkan Putra di belakang.

“ Cik Lulu, wait!” Putra turut berjalan pantas untuk jalan seiring dengan Lulu.

“ ishh..apa ikut orang ni?”

“ jom lah teman saya jalan, saya pun sorang je ni”

“ awak ni sakit ke? Saya kenal awak?Dah jangan ikut saya.”Lulu dah mula panas bila dia melihat Putra seperti tak nak lepaskan dia.

“saya kenal Cik Lulu, orang yang reject proposal saya” Putra senyum bila wajah Lulu berubah mejadi  kelat.

we are not in the office, so please. Kalau awak ikut saya, saya jerit!.Faham?”Lulu terus jalan menjauhi Putra, dia rasa macam nak lari selaju mungkin.Apa punya nasib la boleh jumpa dia dekat sini.adush!

Putra hanya mengelengkan kepala, niatnya baik je. Tapi minah sorang ni lain pulak yang dia fikir. Muka aku ada macam penipu ke? Matanya hanya mengekori susuk tubuh Lulu sehingga jauh dan terus hilang.

“ ishh..laki ni sama je. Pantang nampak dahi licin. Dia dan Taufiq sama je! Tak boleh percaya!”Lulu mula maki hamun, rasa geram teramat sangat pada dua lelaki itu kini. Kenapa aku perlu jumpa dua lelaki ni, arghh!
 

Putra tidak dapat melelapkan mata, kejadian petang tadi membuatkan dia teringatkan wajah Lulu.Dia perasan yang Lulu tidak pernah memandang tepat ke anak mata bila bercakap dengannya. Kenapa dia macam tu. Bila dilihat dari ketrampilannya yang bertudung, dia seorang gadis yang comel.Geli hati Putra bila memikirkan kejadian petang tadi, bukan main lagi garangnya, siap ugut untuk menjerit. Dia sendiri pelik macam mana mereka boleh terserempak hari ni. “Lulu Asmara, wait for my next step..”Putra tersenyum puas.


Lulu mula tak sedap hati bila dia menunggu Ida yang belum lagi pulang kerumah.Tambahan lagi bila dia gagal menghubungi Ida dari sejak petang tadi. Selalunya kalau ada apa-apa dia akan sms..ini tidak langsung senyap je.

Idalah satu-satunya kawan yang dia cukup rapat.Selepas tamat belajar hubungan dia dan Nurul terputus begitu sahaja.Walau matanya sudah mengantuk dia masih menanti kepulangan Ida dan akhirnya Lulu terlelap di sofa.

Keesokan pagi apabila Lulu bangun sahaja dia tercari-cari Ida di bilik, tapi hampa.Memang semalaman Ida tidak pulang.Dicapai handphone dan ada satu mesej belum dibaca.


Babe!

Sorry!

Aku ada hal sikit kat kampung. So aku tak dapat balik 2-3 hari ni.

Take care au!

~Ida~
 

“ kampung? Selalu je ada hal..apa pulak masalah dia ni” Lulu merungut sendiri.Terpaksalah dia duduk dirumah sendirian hari ini.Ingatkan mahu melepaskan geram pada Ida dengan menceritakan kejadian semalam. Tapi terpaksa la postpone sampai next episod.
 

Hari sudah menjengah ke petang, terasa bosan duduk dirumah tanpa ada aktiviti.Nak kemas rumah, semuanya dah kemas. Tak tahu apa hendak dibuat, Lulu tergolek-golek di atas sofa, mencari idea untuk menghilangkan rasa bosan yang melampau.

“ baik aku pergi joginglah. Sihat sikit.”Lulu segera masuk ke bilik untuk menyalin pakaian.

Keretanya menghala ke tasik Titiwangsa, situlah tempat yang selalu ramai je orang.Tak berani Lulu hendak joging di tempat yang sunyi dan tidak ramai orang. Macam-macam kes sekarang ni.Semakin bersemangat dia ingin menukar kasut sukan, bila melihat ada yang sudah berlari-lari anak.” Kan bagus Ida ada..”


Lulu mengelap peluh dimuka, cuaca petang yang agak kepanasan membuat mukanya nampak kemerah-merahan.“ huh..penatnya..baru je lari satu pusingan” Lulu mengeluh sendiri.

Lulu mula berjalan perlahan mencari ruang untuk dia duduk berehat, matanya asyik memerhati orang ramai yang sibuk beriadah bersama keluarga. Terbit perasaan rindu pada mak dan abah,sekian lama dia tidak berjumpa dengan kedua orang tuanya.

“uit..terbukak pulak tali kasut ni” Lulu membongkok untuk mengikat semula tali kasutnya.

Lulu mematikan perbuatannya apabila terpandang sepasang kaki manusia sedang berdiri didepannya.Dia mendongak ke atas dan bulat matanya bila melihat senyuman itu.Again?!!

2 comments: