Saturday, 5 January 2013

Sekali dapat!… : Bab 19


Seperti biasa rutin harian Aryani sebelum ke pejabat adalah menyediakan sarapan untuk Karl. Sepanjang ketiadaan Aryani dirumah, kasihan pula kalau ditinggal tanpa menyediakan makanan. Karl tetap tetamu pada mata Aryani.

 

Bila melihat susuk tubuh Karl Aryani pasti mula rasa tak tentu arah, kenapalah aku ni..dia bukannya makan orang pun. Aryani tidak mengendahkan Karl yang duduk untuk bersarapan, dia masih meneruskan menghidang nasi goreng di atas meja.

 

Malu untuk bertemu muka dengan Karl apabila teringat kejadian malam tadi. Buat pertama kalinya mereka tidur berpelukan sehingga bangun subuh pagi tadi. Lenguh jugak badan Aryani kerana tidur yang terhad untuk bergerak.

 

Aryani banyak membisu dan terus menyuap nasi di mulut, Karl turut tidak banyak celoteh seperti selalu.” Kenapalah Mr.0ksigen ni bisu hari ini..selalu dah macam bapak ayam je, rasa lain pulak bila dua-dua senyap macam ni” Aryani berbisik pada diri sendiri.

 

Bila Aryani ingin menyuap suapan terakhir nasi ke mulut, baru Karl membuka mulut

dear, please don’t forget to submit your resign letter by today. No excuse” Walaupun suara Karl masih lembut tapi ada tegasnya disitu.

One more thing, after this sayang you no need using your skuter anymore..”

Mendengar kenyataan dari Karl membuatkan Aryani terus memandangnya meminta penjelasan.

 

“ abang rasa tak selamat kalau isteri abang naik motor, kena debu dan hujan semua tu” Karl terus menyambung kata-kata bila Aryani memandangnya tidak puas hati.

 

“ takpe, saya dah biasa. You don’t worry too much about me” Aryani tidak boleh tahan lagi dengan sikap Karl yang membuat keputusan untuk dirinya.

 

I said no. full stop. Bahaya untuk seorang perempuan. Kes-kes ragut rogol semua tu sebab kedegilan macam nilah” suara Karl mula tinggi sedikit.

 

“ ee..nampak je macam moden, otak dah macam orang berumur 85 tahun” Aryani mengomel sendiri. Entah kenapa dia tak mampu nak melawan kata Karl.

 

“dah tak payah nak buat muka tak puas hati..pagi-pagi macam ni abang tak nak bertekak” Karl seakan –akan faham isi hati isteri kesayangannya.

 

Tinggal bersama Aryani cukup membuat dia semakin memahami sikap dan tingkah laku Aryani, cuma berkaitan dengan perasaan dia masih dalam mengenali Aryani dan cuba memenangi hatinya.

 

Aryani bingkas bangun ke dapur, dia pun malas nak berbalah dengan Karl kerana di hujung cerita Aryani terpaksa akur juga apa kehendak Karl. Kalau difikir-fikirkan  balik, apa yang dipinta Karl takdalah melampau sangat. Semuanya masih rasional cuma cara dia tak kena, semuanya perlu dipatuhi, aku bukannya dalam kem askar. Kiri-kanan..kiri-kanan!

 

Baru saja dicapai helmet untuk bergerak ke pejabat, Karl dah mula memandang Aryani sampai berkerut dahi. Aryani blur bila Karl berkelakuan macam tu. Apa lagi yang aku salah ni…

 

“ abang tunggu dalam kereta” Karl berlalu meninggalkan Aryani di depan pintu.

“ya allah kenapa lah dengan kau ni Aryani..kan tadi dia dah pesan, yang mulai hari ni kau tak boleh naik skuter lagi..yang kau dok heret helmet ni buat apa…”

Aryani menutup pintu dan berjalan memasuki kereta Karl.

 

Didalam kereta wajah Aryani kelihatan gelisah, dia tidak gemar apabila Karl mahu menghantar dan mengambilnya pulang dari pejabat. Tapi apa alasan yang paling logik untuk diberi pada Karl Si otaknya geliga ni.

 

Aryani mencuri memandang Karl yang sedang memandu disebelah. Wajahnya agak serius, Aryani terus mengalihkan pandangnya ke luar tingkap. Sungguh aku tak boleh melihat muka lelaki disebelah aku  ni. Rasa macam nak marah aje..tapi bila berdepan aku senyap pulak..haih…

 

“ada apa sayang pandang-pandang abang macam tu? Nak cakap sesuatu cakap aje..tapi kalau nak renung muka abang ni lama-lama tunggu lah malam karang ye” Karl tersenyum nakal bila Aryani menarik muka masam.

 

Dipejabat Aryani sudah bersedia untuk berjumpa dengan Hakim kerana dia perlu memberi surat berhenti secepat mungkin. Aryani sudah berfikir panjang, niatnya untuk berhenti kerja bukan atas dasar kehendak Karl tapi dia sudah berfikir untuk pergi ke satu tempat yang baru. Dia tidak mahu terus disakit, walau sikap Karl seperti ingin memgembalikan hubungan mereka lama . Aryani tidak sanggup terluka lagi, sehingga sekarang dia tidak tahu apa motif Karl kembali kepadanya. Cukuplah apa yang dialaminya sebelum ini, malahan keluarga sendiri turut boleh berpecah hanya kerana harta.

 

Encik Hakim, sorry if I’m disturbing you, but we need to talk” Aryani berdiri di depan meja Hakim sementara menunggu Hakim menyudahkan kerja menyemak proposal yang diberi Aryani pagi tadi.

 

“Sure, please have a sit” Hakim masih tidak memandang ke arah Aryani.

Dengan perlahan Aryani meletakkan sampul di atas meja Hakim.

“ Encik Hakim, ini surat perletakan jawatan saya untuk tempoh satu bulan”

 

Hakim terus memandang Aryani, apakah benar apa yang baru dia dengar dari mulut Aryani?

 

“ erm..may I know the reason why?” perlahan sahaja suara Hakim menyoal Aryani.

Tangannya mencapai surat yang berada didepannya, perlahan dibuka sampul berwarna putih itu walau sudah diketahui isi dalamnya.

 

Aryani menarik nafas, dia perlu menceritakan segala-galanya pada Hakim siapa diri dia yang sebenarnya.

Panjang lebar Aryani bercerita, Hakim menjadi pendengar yang baik. Sikit pun dia tidak bersuara selagi cerita Aryani belum habis. Dia hanya merenung perempuan didepannya, jauh disudut hatinya ada rasa kecewa bila mengetahui Aryani sudah berkahwin selama ini.

 

“ saya mintak maaf sebab tidak berterus terang, kerana sebelum ini kami berdua memang bekerja jarak jauh, tapi bila ada peluang untuk kerja bersama. Saya terpaksa buat pilihan untuk berhenti.” Kata-kata akhir selepas penat mereka-reka cerita tentang kebahgian dia dan Karl.

 

I have no idea..but what can I say. Its your choice. I only can wish you good luck” Hakim cuba menutup perasaannya yang kecewa.

 

“ bertuah suami you dan I happy melihat kebahgiaan you Aryani” Hakim memberi senyuman yang dipaksa bagi mengaburi perasaannya pada Aryani.

 

Aryani berjabat tangan dengan Hakim tanda terima kasih kerana sudi memberi dia peluang untuk bekerja disyarikat ini. Satu nafas lega dilepaskan Aryani, selepas ini hanya tinggal perkara dia dan Karl sahaja.

 

Sejak Karl tidak mengizinkan Aryani menunggang motosikal, dengan relanya Karl menjadi driver Aryani untuk ke pejabat. Sekiranya Aryani lewat, Karl sanggup menunggu berjam-jam asalkan Aryani pulang bersama dengannya. Wah..gigih Karl memenangi hati Aryani. berbaloi tak rasanya?

 

Aryani melihat Karl menunggunya didalam kereta, Aryani berjalan ke arah kereta.

“Penat sayang?” Karl memandang Aryani yang kelihatan keletihan.

“tak adalah..biasa je”


Karl meneruskan pemanduannya tapi bukan untuk balik kerumah. Dia ingin membawa Aryani berjalan-jalan membeli-belah.Aryani yang asyik melayan perasaan mula rasa lain, kerana perjalanan ini bukan menghala ke rumah. Mana pulak Karl ni nak pergi?

 

“ kita nak kemana..” Aryani terus meyoal.

“ jalan-jalan” hanya senyuman terukir di bibir Karl.

“ abang dah lama cuti..tak apa ke? Tak ada kerja?” Aryani berasa hairan dengan Karl. Sudah lama dia hanya duduk rehat di sini, tak perlu masuk ke pejabat ke? Siapa yang tolong papa handle syarikat?

Karl hanya memberi senyuman pada Aryani, tiada niat untuk menjawab soalan Aryani.

 

Karl dan Aryani memasuki mall City Plaza dan berjalan dari satu kedai ke satu kedai. Aryani hanya mengikut langkah Karl, tangannya sudah dipegang erat oleh Karl. Diheret Aryani berjalan bersama denganya.

 

“ kita nak cari apa sebenarnya..” Aryani mula terasa penat.

 “ sayang penat? Ok last, kita masuk kedai handphone depan sana tu.” Aryani menangguk perlahan.

 

Give me this phone, yup. How much?” Karl leka memilih.

Aryani hanya memandang gelagat Karl membeli handphone baru. Haih..asal bergaya ye tak?..

 

Karl memegang tangan Aryani semula sebelum mereka berjalan keluar dan pulang kerumah.

Sampai dirumah, Aryani meletakkan bag didalam bilik dan ingin ke dapur untuk masak makan malam tapi ditahan Karl “ malam ni sayang tak payah masak..kejap lagi abang beli aje.. take your rest ok?”

 

Aryani hanya diam, makin hari sikap Karl makin pelik. Kenapa Karl terlalu baik sekarang ni? Aku tak boleh biarkan semua ni terjadi, aku perlu mintak cerai sebelum aku menaruh harapan. Nanti kecewa sendiri, sebab aku tak tahu apa niat Karl sebenarnya. Tak mungkin benda yang dah dibuang, akan dikutip balik.

 

Aryani duduk menonton televisyen selepas mandi, hanya Karl yang belum sudah lagi mengemas meja makan. Bila Aryani hendak tolong mengemas juga Karl bekeras tidak  mahu dibantu.

 

“ sayang tengoklah handphone abang beli tadi” Karl menghulurkan bag plastik pada Aryani.

 

Muka Aryani terpinga-pinga,” bukan ni handphone abang ke..saya tak..” belum sempat Aryani menghabiskan ayat Karl sudah menyampuk “ abang beli untuk sayang lah..lepas ni senang lah kita nak whatsapp” Karl tersenyum senang.

 

“nak whatsapp apa..kita satu rumah kot.” Aryani mengeleng kepala.

“ sekarang..lepas balik KL abang akan mula busy dengan kerja, so abang mesti rindu dengan isteri abang ni.” Karl mengusap pipi Aryani.

 

“ err..abang, saya ada benda nak cakap..” Aryani memberanikan diri untuk berbincang sementara ada peluang ini.

 

Karl mengangkat kening memberi peluang Aryani bercakap.

 

“ sebenarnya..saya rasa abang tak perlu susah-susah untuk semua ni, lagipun saya tak rasa nak pindah ke KL semula. Saya dah fikir panjang dan semasak-masaknya untuk kita berpisah. Saya tak tahu apa motif abang datang dan kembali pada saya setelah apa yang jadi di lobi dan sebelum-sebelum tu lagi. Sumpah! Saya langsung tak faham kenapa saya terlibat dalam kehidupan abang. Saya cuma nak cari life saya sendiri. Tu je..saya harap sangat abang faham, saya tak kesah kalau nak diceraikan dan tak pernah letak harapan kita akan bersatu pun” Aryani melepaskan perasaan lega kerana berjaya meluahkan perkara yang sudah lama dipendam.

 

Karl merenung Aryani, tidak ada reaksi ingin marah atau mahu membalas setiap kata-kata Aryani. Suasana jadi senyap antara mereka kemudian Aryani tunduk kebawah kerana takut melihat muka Karl bertukar wajah sebentar lagi.

 

Jangkaan Aryani meleset apabila Karl beralih posisi memandang ke arah televisyen dan menonton cerita seperti tidak ada apa-apa yang berlaku.

 

Aryani bingkas bangun dan masuk kebilik untuk tidur. Memberi ruang pada Karl untuk berfikir tentang percakapannya tadi.

 

Keesokan nya dipejabat,  Aryani sibuk membuat persiapan untuk call conference meeting bersama client tengahari nanti. Encik Hakim turut membantu kerana selepas ini tidak ada lagi khidmat dari Aryani. Tempoh sebulan yang diberi pun sudah semakin hampir.

 

Karl sedang menanti kelibat Aryani turun untuk makan tengahari, tapi kenapa sudah hampir pukul2 petang susuk tubuh Aryani langsung tak kelihatan. Dia sabar menanti  Aryani untuk makan tengahari bersama. Dia ingin Aryani tahu yang dirinya tidak mudah berputus asa dan percakapan Aryani semalam langsung tidak di ambil kesah.

 

Dari jauh Karl melihat Aryani berjalan berdua dengan seorang lelaki yang agak segak orangnya. Karl memerhati kemesraan Aryani dengan lelaki itu, siapa? Marah Karl mula meluap-luap. Kesabaran dan kasih sayang yang diberi tidak dihargai Aryani kerana ini puncanya.Patut Aryani beriya-iya meminta cerai, Karl sudah hilang sabar. Dia tidak akan biar maruah dan haknya sebagai suami dipijak-pijak seperti itu.

Walau dia pernah menyakiti Aryani, tapi Aryani tidak ada hak untuk melakukan dia sedemikian. Selagi status dia isteri kepada Karl Iskandar Ukasyah.Karl terus memecut keretanya laju.

 

“ haih.panjang pulak pertanyaan mereka tadi ya, sampai kita dah lambat untuk lunch. lapar dah ni ” Hakim menyedut air sirap didepannya.

“ tak apa lah encik hakim, janji kita dapat semua contract tu. ” Aryani tersenyum senang kerana kerja keras yang dilakukan selama ini membuahkan hasil.


1 comment: