Sunday, 20 January 2013

Hati Si bebola Konkrit!


Bab 4:

Lulu duduk sendirian di ruang tamu, cuti sakit yang diberi doktor selama 1 minggu membuatkan dia mula terasa bosan yang amat. Selama dia berehat dirumah, Ida yang menjaga makan dan minumnya, kelibat Putra langsung tidak kelihatan selepas menghantar dia tempoh hari.


Lulu membelek-belek kakinya yang sudah beransur sembuh, dia sudah boleh berjalan cuma masih ada sisa-sisa sakit yang dirasakan. Esok dia sudah boleh masuk ke pejabat, dan sudah pasti bertimbun kerja diatas mejanya.

 

“ Taufiq…” Airmata Lulu masih deras mengalir, dengan sabar dia menanti jawapan dari lelaki didepannya.

“ nah barang awak.”sikit pun Taufiq tidak memandang ke arah Lulu.

“ Terima kasih untuk segalanya..terima kasih sangat..” dengan langkah yang berat Lulu berjalan meninggalkan Taufiq. Airmatanya gugur sekali lagi..hatinya hancur berderai dengan perpisahan ini. Hatinya bagai diragut dengan kasar.

 

Lulu berjalan keseorangan di dalam hujan, ke mana arahnya dia pun tidak pasti. Apa yang dia perlukan diketika ini ketenangan dan mengubat hatinya yang cukup terluka. Pedihnya bagai disiat-siat. Ya allah, berikan aku kekuatan!

 

Tangisan dalam mimpinya tadi membuatkan Lulu tersedar dari tidur. Matanya basah dengan airmata. Mungkin dia terbawak-bawak dengan mimpi. Lulu beristighar beberapa kali, kenangan itu sering menganggu jiwanya. Sampai bila dia pun tak pasti, sakit di hati tidak sekali pun pernah hilang.

Lulu melihat sekeliling, dia terlelap selepas asyik berfikir tentang kerja tadi. Inilah padahnya kalau tidur siang,mimpi yang bukan-bukan.

 

Kemudian dia bingkas bangun masuk ke bilik, dari tidak berbuat apa-apa baik dia menyiapkan pakaian untuk ke pejabat esok. Dia tidak boleh duduk sendirian tanpa berbuat apa-apa, pasti otaknya berfikir tentang sejarah yang lepas. Dia perlu menyibukkan dirinya untuk mengelak terus berfikir benda yang tak mendatangkan faedah.

 

Dengan perasaan yang teruja Lulu melangkah masuk ke pejabat, rindunya kepada kerja membuak-buak. Langkahnya di atur perlahan-lahan, kakinya masih belum baik sepenuhnya.

“morning Sakinah” Lulu tersenyum bila melihat wajah Sakinah.

“Cik Lulu dah sihat?” Sakinah memandang kaki Lulu yang tidak boleh berdiri seperti biasa.

“ almost..dont worry”

“ Cik Lulu, apa-apa just panggil saya” timbul perasaan kasihan melihat keadaan Lulu.

 

Lulu tersenyum puas bila duduk dikerusi yang sudah ditinggal selama seminggu. Dia melihat fail-fail yang masih belum di periksa. “dah agak..mesti bertimbun” Lulu mengomel sendiri.

 

Sudah beberapa hari Lulu mula bekerja seperti biasa, kakinya juga sudah sembuh sepenuhnya. Lulu kembali melakukan rutin hariannya, dan Lulu mula perasan dia masih belum berjumpa dengan Dato’ Haji Kamarul. Dia menghampiri pintu bilik sebelum memasang niat untuk mengetuk pintu. Entah kenapa hatinya berdebar-debar, perasaan aneh mula timbul.

 

Dengan tidak disangka-sangka bahunya disentuh oleh seseorang.

“aa!” Lulu menjerit kerana terperanjat.

“ eh sorry!” suara garau lelaki itu berbunyi serba salah.

“ awak??” Lulu benar-benar tak percaya dengan apa yang dilihatnya sekarang.

Putra hanya balas dengan senyuman. Lulu mendengus kasar,segera hendak berlalu dari situ. Tapi langkahnya terbantut bila Dato’Haji Kamarul muncul secara tiba-tiba.

“ Lulu, long time I not see you. How your leg?”Dato Haji Kamarul mendekati Lulu yang sudah keras disebelah Putra.

“ I’m fine Dato’” Lulu memaniskan muka untuk menutup marahnya pada Putra tadi.

“ come, we need to talk” Lulu hanya mengekori Dato’ Haji Kamarul memasuki biliknya. Putra turut mengikut langkah Lulu.

 

“ Lulu, after this I will not handle this company anymore. Someone will take this responsibility. Dah sampai masa saya berehat,tapi jangan risau saya masih akan pantau sekali sekala.”

 

Lulu hanya mengangguk,walaupun berat hendak terima tapi apa yang dia mampu buat. Dia hanya kuli bukan siapa-siapa pun, so redha je la..

“ Arman akan mengambil alih tugas saya.”

Terdengar sahaja nama itu, Lulu terus memandang Putra yang duduk di sebelahnya. Bibir Putra mengukir senyuman,jauh di dalam hatinya dia sedang menahan gelak melihat reaksi Lulu.

“ saya perkenalkan Syed  Arman Putra anak kepada Tan Sri Haji Mukhris.” Dato Haji Kamarul memberi isyarat kepada Putra untuk berjabat tangan.

 

“ er..nice to meet you” nak tak nak Lulu terpaksa jua menyambut salam yang dihulur.

“Arman, please jaga business pak ngah ye. Dah masa pak ngah kena rehat macam papa kamu sekarang.”

Putra mengangguk tanda faham tanggungjawab yang bakal disandang.

“Pak Ngah??” Lulu bermain kata sendiri, “ Dato’ ni pakcik dia??”

 

Sudu ditangan laju mengacau air milo yang baru di bancuh dengan air panas. Lulu belum habis berfikir bagaimana die hendak bekerja di bawah Putra. Mungkin selepas ini dia akan lebih kerap bertembung dengan Taufiq. Mampukah aku untuk berdepan dengannya??

 

“Cik Lulu, Encik Arman cari” suara Sakinah mematikan lamunan Lulu sebentar tadi.

“ er..ok2. ish..asyik cari aku je” Lulu merungut sendiri. Entah kenapa dia rasa kadang-kadang Putra macam sengaja mencari alasan untuk bersua muka dengannya. Sebelum ni dengan Dato Haji Kamarul tak ada pun asyik nak berjumpa, cukup seminggu sekali aku perlu update apa-apa yang perlu.

 

“ Encik Arman cari saya?” sengaja di sebut nama Putra seperti itu biar nampak formal sikit.

“yup, sila duduk”


“Cik Asmara…saya..” belum sempat Putra meneruskan kata-kata Lulu segera menyampuk.

“ call me Lulu.”

“ oh..kalau macam tu panggil saya Putra”

“ encik Arman bos saya,tak manis orang dengar.”

“ So tak salah saya panggil Asmara.”

“ Lulu is my office name..please”

“ as your wish. Ok berbalik dengan niat saya awal tadi. Saya nak awak ikut saya out station minggu depan. Kita tengok projek di Pahang. Remember the proposal yang awak reject? That’s project” Putra sengaja membangkitkan isu itu semula.

“ out station? Sebelum ni Dato tak ada pun buat macam tu? Lagi pun itu bukan skop kerja saya. I’m not your PA.”

 

“ just now you said I’m your boss, now why you refuse to follow my instruction?ok, let me explain. Bukan saya nak sangat awak ikut pun, tapi client nak berjumpa disana dan I need your expertise untuk analisis kewangan syarikat mereka disana”

Lulu kehilangkan kata-kata, apa yang Putra cakap memang benar. Mungkin selama ini segala perbincangan akan di buat disini. Tapi berkemungkinan juga cara Putra menguruskan business dengan caranya tersendiri.

“ can you accept?” Putra menanti jawapan dari Lulu yang diam membisu.

“ baik lah..bila bertolak dan berapa hari kita disana?” akhirnya Lulu akur dengan permintaan Putra.

“ good, tiga hari dan hari isnin pagi kita bertolak”

“ baik, ada apa-apa lagi?”

Putra mengelengkan kepala. Lulu bingkas bangun apabila itu reaksi Putra.

“ Cik Lulu Asmara, I will pick up you later..ok?thanks. you can go” Putra meneruskan kerjanya di laptop.

 

“memang poyolah mamat ni” Lulu melepaskan geram dengan perangai Putra sebentar tadi. Dia dapat merasa Putra seperti sengaja tapi alasan yang diberi cukup kukuh. Membuatkan Lulu terpaksa akur walau dia rasa berat hati untuk bekerja dekat dengan Putra.

Pandangan Putra apabila memandangnya cukup lain, dia tidak tahu apa maksud pandangan itu. Mungkinlah Taufiq sudah bercerita bukan-bukan tentang dirinya. Ah! masih aku ingat bagaimana rakan sekelas Taufiq memandang aku di kampus bila cerita fitnah tentang aku mula tersebar.

 

Pandangan yang hina itu cukup membuat aku malu untuk bertembung dengn mereka, apabila berselisih sahaja mereka akan pandang aku sebelah mata aje, atas bawah di belek diri aku. Betapa peritnya keadaan ketika itu, aku mula hilang kawan dan orang mula kurang percaya dengan diri aku. Betapa bodohnya mereka mempercayai kata-kata Taufiq tanpa bukti dan kenal diri aku.

 

Oleh disebabkan cerita itulah, mak dan abah malu dengan jiran tetangga. Aku tak pasti bagaimana cerita aku boleh sampai ke telinga mereka. Aku kasihan melihat mak dan abah tak pasal-pasal dituduh tidak pandai menjaga anak perempuan. Mereka dicemuh dan dipandang hina oleh makcik dan pakcik aku sendiri.

 

Ada yang mengatakan aku ni memang perempuan tidak baik, kerana keputusan Taufiq membatalkan kedatangan rombongan meminang dulu kerana mengetahui perangai aku yang sebenar. Pada awalnya aku tidak boleh terima dengan semua ni, tapi setelah lama kelamaan aku harungi aku sudah lali dengan segala hinaan orang.

Di sebabkan ini jugalah aku dan keluarga terpaksa berjauhan. Mak dan abah tak sanggup hendak menanggung malu, mereka mengambil keputusan untuk berhijrah ke tempat lain. Kini mereka menetap di Brunei mengikut nenek acu,satu-satunya nenek yang aku ada.Disebabkan itu,aku terpaksa membawa haluan sendiri kerana tidak mahu menyusahkan mereka lagi. Cukuplah apa yang mereka terpaksa tanggung. Semenjak itu, aku dan mak semakin renggang. Hubungan kami tidak mesra seperti dulu lagi. Rindunya aku pada mak, tapi aku tidak boleh membetulkan perkara yang dah berlaku. Tapi aku masih boleh membetulkan apa yang akan berlaku. Aku menutup pintu hati untuk lelaki, Insan bernama lelaki cukup sukar untuk dipercaya.

 

 

Perubahan aku bertudung bukan untuk menunjukkan aku seorang perempuan yang baik semata-mata. Tapi semakin aku dekatkan diri dengan Allah s.w.t hati aku memanggil-manggil untuk bertudung. Mungkin dengan cara ini aku boleh melindungi diri aku dengan lebih baik lagi.

Telefon Lulu bergegar di poket, membantutkan lamunannya yang sudah terbang jauh.

 

Babe,

Aku ada hal kena balik kampung. Dalam minggu depan aku balik sana..

Kau jaga diri elok-elok..jangan sakit-sakit lagi.

 Muahaha…

~Ida~

 

Lulu mengeleng kepala, pelik kerana Ida sering pulang ke kampung. Apa masalah yang sedang terjadi kepada family Ida. Tak pernah pun dia ceritakan, mana tahu aku boleh bantu. Kampung dia bukannya dekat jauh nun..kat Kedah sana. Sanggup dia ulang alik sekerap macam ni.

 

Selamatlah aku kena out station, tak adalah aku boring duduk sorang-sorang kat rumah. Bagus jugaklah Ida kat kampung tak da aku dengar suara dia berleter sebab kena tinggal sorang. Minah ni lagi satu, kalau dia nak kena tinggal mula la mulut itik dia keluar tapi masa dia tinggalkan aku, aku cool je..haih..

 

Tanpa disedari Putra sedang asyik memerhati Lulu yang termenung didepan skrin komputer. Dari awal mengenali Lulu, dia sudah dapat merasakan ada sesuatu yang menarik perhatiannya dalam diri Lulu. Dia senang setiap kali memandang wajah Lulu, walau layanan agak dingin tapi dia masih tidak serik.Tidak pernah sekali pun pintu hatinya terbuka untuk seorang wanita, perasaan yang dirasai kini sangat aneh.

 

Putra tersenyum sendiri bila sedar dirinya yang ibarat orang gila bayang. Dia meninggalkan Lulu yang sedang melayan perasaan. Dia tidak boleh lama-lama disitu takut Lulu akan perasan kehadirannya.

 

Mampukah hati Lulu menerima kehadiran seorang lelaki didalam hidupnya semula?? Segala yang baik datang dari Nya…subhanallah..

3 comments:

  1. Salam Cik Manggis Manis. Nampaknya Putra dan jatuh cinta pandang pertama dengan Lulu. Tapi Lulu merasakan sebaliknya. Risau plak Taufik dan Raihana memperdayakan Lulu dengan menghasut Putra. Harap dapatlah Cik Maggis Manis update entri selalu ya.

    ReplyDelete
  2. wslm,

    hai seri ayu n baby mio..
    maaf sebab selalu lambat updated entry,
    anyway thanks for comment..i will update soon
    :D

    ReplyDelete